Upacara Tiwi (Budaya Suku Aborigin di Australia)


Upacara memainkan peran penting dalam budaya Tiwi. Upacara tradisional masing-masing memiliki bentuk sendiri, yang bisa bervariasi tergantung pada keadaan, dan ini ditransmisikan secara lisan. upacara kini mencerminkan tradisi, sementara memperhitungkan keadaan modern. Ada dua peristiwa seremonial utama yang dilakukan:

Kulama (ketela), upacara, dan
kamar mayat atau upacara Pukumani (Pukamani kadang-kadang dieja).

Upacara Kulama terjadi menjelang akhir musim hujan. Ini adalah perayaan kehidupan dan melibatkan tiga hari tiga malam lukisan tubuh ritual, menyanyi dan menari lengkap dengan makan ubi rambat menurut kebiasaan ritual. lingkaran konsentris sering muncul sebagai elemen utama dari pola Tiwi kontemporer, mewakili lingkaran Kulama atau tanah menari seremonial. Upacara Pukumani adalah upacara pemakaman rakyat Tiwi dan termasuk menyanyi, menari dan pembuatan tiang diukir khusus yang disebut tutini serta tungas dan band lengan. Ini tiang besar yang dibuat dari batang pohon kayu ulin dan yang diukir dan dihiasi untuk merayakan kehidupan orang yang meninggal dan perjalanan rohani.

Kutub Lukisan pukumani
Pukumani – Upacara Mortuary
Kinerja dari upacara ini memastikan bahwa roh orang mati pergi dari dunia hidup ke dunia roh. The Pukumani adalah sebuah upacara publik dan menyediakan sebuah forum untuk ekspresi artistik melalui lagu, tari, patung dan lukisan tubuh. Upacara ini terjadi kira-kira enam bulan setelah almarhum telah dimakamkan. Para Tiwi percaya bahwa keberadaan orang mati di dunia hidup tidak selesai sampai selesainya upacara. The Pukumani akhir adalah klimaks dari serangkaian upacara yang tradisional berlanjut selama berbulan-bulan setelah penguburan orang mati.

Biasanya ada satu Iliana (upacara kecil) pada saat kematian dan kemudian beberapa bulan kemudian Pukumani akhir. Upacara berpuncak pada pendirian monumental Pukumani tiang berukir dan dihiasi yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyiapkan dan hadiah mengesankan untuk menenangkan roh orang mati.

Tiang ini ditempatkan di sekitar lokasi pemakaman selama upacara. Mereka melambangkan status dan prestise dari almarhum. Peserta dalam upacara tersebut dicat dengan ochres alam dalam desain yang berbeda, mengubah penari dan memberikan perlindungan terhadap pengakuan oleh semangat almarhum.

Kutub Pukumani
Foto Pukumani kutub
diambil pada 1950-an
Mereka peserta berkaitan erat dengan memakai ban lengan dihiasi almarhum (pamajini) selama pertunjukan. Pamajini adalah tenunan dari daun kelapa pandan atau sekrup dan dihiasi dengan ochres alam dan bulu dari kakatua putih. Asosiasi kakatua putih dengan upacara Pukumani melampaui penggunaan bulu untuk ikat kepala dan ban lengan. Hal ini diyakini untuk menjaga mata sentinel pada roh yang bandel hilang pada rute ke pulau orang mati.

Selama upacara serangkaian tarian (YOI) dilakukan, beberapa adalah totem dan beberapa melayani untuk bertindak keluar cerita tentang lagu-lagu baru tenang. Selain pertunjukan ini kreatif dan ilustrasi ada yang kerabat tertentu – seperti ayah, ibu, saudara dan janda – harus tari. Ketika semua disimpulkan dan catatan ratapan terakhir amburu (lagu kematian) telah meninggal dunia, kubur adalah kosong dan tiang pemakaman diizinkan untuk membusuk.

Kulama – Upacara Yam

Tidak lama sebelum kematian Purrukapali, ketika semua binatang dan burung masih pria dan wanita, Purutjikini, seekor burung hantu boobook pria dan istrinya Pintoma, seorang wanita burung hantu gudang memutuskan untuk melakukan upacara Kulama pertama. Laut putih berkepala elang Jirakati adalah yang pertama memulai dan masih memakai cat upacara.

Pada penutupan masa penciptaan, semangat melakukan upacara Kulama kedua dan lengkap. Ini termasuk penyusunan Kulama ubi beracun untuk makanan dan kinerja semua tahap inisiasi.

Pada selesai mereka sepakat bahwa bentuk upacara harus selalu tetap sama. Ketika sebuah bentuk cincin emas sekitar bulan selama tahap akhir musim hujan Jepara orang bulan performa Kulama. Di dalam cincin ini banyak orang bintang bernyanyi dan menari lagu-lagu Kulama. Ini adalah waktu untuk mempersiapkan Kulama, perayaan tahunan kehidupan.

The yam Kulama adalah akar sayur bulat yang ditemukan di hutan hujan di sekitarnya. Hal ini sangat beracun bila tidak siap. Sedangkan ubi berendam di air segar oven bumi disiapkan. Pasir dan rumput didorong keluar dari pusat tanah upacara dan sebuah lubang besar digali. Tongkat kering sekitar satu meter panjangnya didorong tegak lurus ke dalam tanah di sekitar oven dan api dibangun dari kayu, rumput dan hancur gundukan rayap.

Ketika api telah membakar ke tempat tidur oven batubara sudah siap. Para ubi ditempatkan dalam dan ditutupi dengan kertas kulit dan pasir. Pada hari ketiga ubi dimakan, memastikan kesehatan yang baik bagi semua peserta sampai Kulama berikutnya.

Selama Kulama lagu baru dan tarian dilakukan. Komposisi lagu dan tarian secara tradisional salah satu tugas dari inisiat baru. Karena perubahan, mungkin hanya dalam dua dekade terakhir, inisiasi tidak lagi menjadi bagian dari upacara Kulama atau bagian dari struktur Tiwi sosial. Pertunjukan lagu dan tarian mengungkapkan keinginan dan keinginan peserta untuk masa depan yang sehat dan sejahtera.
Lingkaran konsentris besar sering muncul sebagai unsur utama Tiwi lukisan kontemporer, mewakili lingkaran Kulama atau tanah menari seremonial. Mereka adalah ikon keyakinan spiritual Tiwi.

About these ads

One thought on “Upacara Tiwi (Budaya Suku Aborigin di Australia)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s