Danza de los Voladores de Papantla (Tarian Ritual ala Mexico)


The Danza de los Voladores (Tari dari Flyers) adalah suatu upacara / ritual yang berakar pada periode pra-Hispanik dan saat ini paling dikenal sebagai yang terkait dengan kota Papantla, Veracruz. Hal ini diyakini berasal dengan masyarakat Nahua, Huastec dan Otomi di Meksiko tengah, dan kemudian menyebar di hampir seluruh Mesoamerika. Ritual ini terdiri dari tari dan memanjat tiang 30 meter dari yang empat dari lima peserta kemudian memulai sendiri diikat dengan tali untuk turun ke tanah. Kelima tetap di atas tiang, menari dan bermain seruling dan drum. Menurut mitos, ritual diciptakan untuk meminta para dewa untuk mengakhiri kekeringan parah. Meski ritual tidak berasal dengan orang-orang Totonac, hari ini yang paling sangat terkait dengan mereka, terutama di dan sekitar Papantla, seperti upacara telah meninggal off di tempat yang lain. Upacara bernama sebuah Budaya Takbenda Warisan oleh UNESCO untuk membantu ritual bertahan dan berkembang dalam dunia modern.

Menurut mitos Totonac, setidaknya 450 tahun yang lalu ada kekeringan parah yang membawa rasa lapar kepada masyarakat. Para dewa yang menahan hujan karena orang-orang telah mengabaikan mereka. Upacara diciptakan, untuk menyenangkan para dewa dan membawa kembali musim hujan. Dalam beberapa versi cerita, ritual diciptakan oleh orang tua dari desa, yang kemudian memilih lima orang muda yang murni. Dalam versi lain, lima orang itu sendiri menciptakan ritual. Pohon tertinggi di hutan dekat akan ditebang, dengan izin dari dewa gunung, ditelanjangi cabang dan diseret ke desa. batang ini didirikan dengan upacara banyak. Para pemuda memanjat tiang dan melompat dari empat sedangkan musik yang diputar kelima. Ritual senang hujan dewa Xipe Totec dan allah lain, sehingga hujan mulai lagi dan kesuburan bumi kembali.

Asal tepat dari ritual / tari tidak diketahui, tetapi diperkirakan berasal dengan Huastec, Nahua dan masyarakat Otomi di Sierra del Puebla dan daerah pegunungan Veracruz. Penyebaran ritual. Melalui banyak dunia Mesoamerika sampai dipraktekkan dari Meksiko utara ke Nikaragua.  Bukti untuk ritual peregangan kembali setidaknya sejauh periode pra-Classic menurut keramik yang ditemukan di Nayarit Pada masa pra-Hispanik,. ritual jauh lebih kompleks, yang melibatkan tabu dan meditasi. Para peserta berpikir untuk meniru burung dan di beberapa daerah yang berpakaian seperti burung beo, macaw, quetzals dan elang. Burung-burung ini mewakili dewa api, udara dan air tanah. Pada abad ke-16, ritual itu sangat terkait dengan upacara surya, seperti musim semi. Upacara ini yang paling terkait erat dengan hujan dan dewa matahari seperti Xipe, Totec dan Tlazotlteotl.

Ritual sebagian hilang setelah penaklukan, dan Spanyol menghancurkan banyak catatan tentang hal itu. Gereja jauh terhadap ritual pagan seperti ini setelah penaklukan dan ini dan banyak ritual lainnya dibungkam atau dipraktekkan secara rahasia. Banyak dari apa yang diketahui adalah karena tradisi lisan dan tertulis oleh orang Eropa pertama yang datang ke Meksiko. Kemudian, unsur-unsur Katolik akan ditambahkan ke ritual, dan itu menjadi sesuatu tontonan di masa nanti kolonial. Ritual kebanyakan menghilang di Meksiko dan Amerika Tengah dengan sisa-sisa kecil yang masih hidup, paling kuat di antara orang-orang Totonac.

Meski ritual tidak berasal dengan Totonacs, hari ini yang paling sangat terkait dengan Totonacs daerah Papantla di Veracruz. Pada zaman modern,. Sejumlah perubahan telah terjadi. Karena deforestasi banyak Sierra de Puebla dan daerah pegunungan dari Veracruz, voladores paling tampil pada tiang logam permanen, yang di Veracruz sering disumbangkan oleh industri minyak. Perubahan yang paling kontroversial telah menjadi induksi perempuan untuk melakukan upacara. Secara tradisional, telah tabu untuk mengizinkan wanita untuk menjadi voladores tapi beberapa telah menjadi seperti itu, yang semuanya dalam keadaan Puebla. Salah satu laki-laki pertama untuk melatih perempuan, Jesús Arroyo Cerón, dibunuh pada tahun 2006, ketika ia jatuh dari tiang selama perayaan tajin Cerro pada tahun 2006. Para tua-tua dari Totonacs percaya ini adalah retribusi ilahi dan masih melarang kinerja ritual untuk peserta perempuan.

Sumber Materi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s