SHICHI-GO-SAN, Festival Budaya Jepang


Shichi-go-san festival dirayakan oleh orang tua pada tanggal lima belas November di Jepang, untuk menandai pertumbuhan anak-anak mereka karena mereka berpaling tahun tiga, lima dan tujuh tahun.

Shichi-go-san secara harfiah berarti “tujuh, lima dan tiga”. Usia ini dianggap penting dalam kehidupan seorang anak. Khususnya, pada usia tujuh, seorang gadis muda merayakan memakai obi pertama, sedangkan pada usia lima tahun seorang anak muda merayakan mengenakan celana pertamanya hakama di depan umum. Usia tiga menandai pertama kalinya dimana kedua anak laki-laki dan perempuan diperbolehkan untuk membiarkan rambut mereka tumbuh.

Festival ini dikatakan telah dimulai pada periode Heian (794-1185) di mana para bangsawan merayakan pertumbuhan anak-anak mereka pada hari beruntung di bulan November. Festival ini kemudian ditetapkan pada lima belas bulan yang selama periode Kamakura (1185-1333). Shogun Tokugawa Tsunayoshi dikatakan merayakan pertumbuhan anaknya, Tokumatsu, pada hari itu.

Hari ke-15 menurut kalender Tionghoa merupakan hari baik dan semua yang dilakukan di hari tersebut dipercaya membawa keberuntungan, dan bulan 11 merupakan bulan selesai panen. Orang zaman kuno pergi ke kuil di bulan purnama hari ke-15 bulan ke-11 untuk berterima kasih atas hasil panen. Kesempatan ini sekaligus digunakan untuk berterima kasih atas pertumbuhan anak, serta memohon perlindungan agar anak tetap sehat dan dapat tumbuh hingga dewasa.

Di zaman dulu, angka kematian anak kecil sangat tinggi sehingga lahir tradisi merayakan anak-anak yang berhasil mencapai usia tertentu di kalangan keluarga petani di Jepang. Tradisi ini meluas ke kalangan samurai yang menambahkan sejumlah upacara. Anak perempuan dan anak laki-laki berusia 3 tahun mengikuti upacara Kamioki yang menandai mulai dipanjangkannya rambut anak setelah sebelumnya selalu dicukur habis. Anak usia 5 tahun mengikuti upacara Hakama-gi yang menandai pertama kali anak mulai memakai hakama dan haori. Anak perempuan mengikuti upacara Obitoki Himo-otoshi yang menandai pergantian kimono yang dipakai anak perempuan, dari kimono anak-anak yang bertali menjadi kimono berikut obi seperti yang digunakan orang dewasa. Kesempatan Shichi Go San sering merupakan kesempatan pertama bagi anak perempuan untuk merias wajah.

Sejak kalender Gregorian digunakan di Jepang, perayaan dilangsungkan pada 15 November. Di zaman sekarang, waktu membawa anak ke kuil sebagai Shichi Go San sudah disesuaikan dengan waktu libur orangtua. Anak boleh dibawa kapan saja ke kuil di sepanjang bulan November (hari Sabtu, Minggu, atau hari libur), dan tidak harus persis di tanggal 15 November. Di Hokkaido dan daerah-daerah dengan musim dingin yang sangat dingin, udara sudah dingin di sekitar 15 November sehingga perayaan sering dilakukan sebulan lebih awal pada 15 Oktober.

Dengan periode Edo (1603-1868), praktek menyebar ke jelata, yang mulai mengunjungi kuil untuk memiliki doa yang ditawarkan oleh para imam. Shichi-go-san hari ini mengikuti adat berkembang di era Meiji (1868-1912). November 15 dipilih untuk perayaan ini karena dianggap salah satu hari yang paling menguntungkan tahun dalam almanak Jepang. Sejak hari ini bukan hari libur nasional, kebanyakan keluarga gaji mereka Shichi-go-san menghormati pada akhir pekan sebelum atau setelah hari.

Hari ini, orang tua merayakan Shichi-go-san anak laki-laki mereka berubah tiga dan lima tahun, dan sebagai gadis-gadis mereka berubah tiga dan tujuh. Anak-anak don pada jaket haori dan hakama celana panjang, sedangkan gadis-gadis akan memakai kimono upacara khusus ketika membuat mereka Shichi-go-san kunjungi. Dalam beberapa tahun terakhir meskipun, peningkatan jumlah anak yang memakai jas gaya Barat dan gaun.

Setelah kunjungan ke kuil, orang tua membeli chitose-ame (“seribu tahun” permen) untuk anak-anak mereka. permen ini berbentuk seperti tongkat dan datang dalam tas yang membawa ilustrasi crane dan penyu – dua binatang yang melambangkan umur panjang tradisional di Jepang. Permen dan kantong keduanya ekspresi keinginan orang tua bahwa anak-anak mereka menjalani kehidupan yang panjang dan sejahtera.

Referensi:
http://www.zenchu-ja.org/JAnewHP/E-page/e21n1509.html dan http://id.wikipedia.org/wiki/Shichi-Go-San

One thought on “SHICHI-GO-SAN, Festival Budaya Jepang

  1. ada lagi nda,selengkap nya tentang materi ini????//
    pakek aq penelitian bwat skripsi alna…
    mohon bantuan nya ea…
    arigat0u.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s